« Home | RS Kadipolo » | Pilih yang Mana Yaaaa ? » | Ada Apa dengan Hari Ini ? » | Palsu tapi Enak » | Gara-gara Teknologi Digital » | Sore-sore dengan Jazz eh ... Jezz » | I'm f**kin' Riiiiiiiichhhhhh ........... » | Korban Konsumtivisme » | Korban » | US Wars Part 1 »

Ditinggal-istri-syndrome

Gara-gara euphoria CPNS akhir-akhir ini, terpaksalah saya relakan istri tercinta 'parkir' di kampung dulu. Katanya mau ikut seleksi CPNS Pemkot tanggal 28. Ya udin, mau tidak mau harus balik lagi jadi bujangan. Entah saya yang terlalu cengeng atau masalah kebiasaan saja, ternyata kembali jadi bujangan cukup berat dan melelahkan juga (halahhh, hiperbolik !). Ada beberapa hal yang saya tengarai sebagai gejala-gejala ditinggal-istri-syndrome stadium awal, antara lain :

Celana Jeans yang Tidak Ganti-ganti

Ya, ini kebiasaan buruk jaman bujangan yang kambuh lagi gara-gara istri tidak di tempat. Biasanya yang paling cerewet soal kebersihan celana ya dia itu. Walhasil, demi alasan kepraktisan dan kemalasan mencuci 'terpaksa' saya pakai terus celana jeans dekil ini. Sampai kapan ? Ya sampai bosen dan bau (hiiii, nggilani ..... )



I Have to Do My Own Laundry

Lha, ini tentu terkait dengan gejala yang pertama tadi. Istri saya yang perkasa dalam hal cuci-mencuci sedang tidak ada di tempat, so I have to do my laundry in the very first day I arrived in Bandung. Rada puyeng bin jengkel juga, begitu tiba di Bandung langsung disambut gunungan cucian (maklum, kemaren perginya buru-buru, jadi gak sempet nyuci dulu). Untuk urusan mencuci sih tidak begitu masalah karena ada mesin, yang paling males adalah ........ menjemurnya sodara-sodara. Dan jangan dikira setelah dicuci trus masalah jadi selesai, soalnya begitu cucian kering sudah menunggu kerjaan yang lain yaitu menyetrika. Oh my God .........

Rumah jadi Berantakan

Maafkan diriku, istriku, jika rumah jadi mirip gudang begitu engkau tinggal. Itu karena diriku tidak sempat beres-beres akibat mesti beresin dulu lamaran CPNS ke Lemigas dan Unpad, sembari bertempur melawan sakit perut yang sepertinya tidak sembuh-sembuh juga. I'm so sorry darling ...........




Menu Makanan yang Monoton

Istri saya, biarpun suka bereksperimen dalam membuat makanan-makanan non-standar di dapur, selama ini selalu saya andalkan dalam memenuhi kebutuhan gizi sehari-hari. Tanpa dia saya harus mengaktifkan kembali peranan warung-warung di sekitar rumah dan kantor sebagai penunjang kebutuhan primer ini. Sialnya, duit di kantong dan dompet kok ya lagi cekak. Jadi lebih sering lari ke telur mata sapi made in sendiri. Untungnya beras masih ada beberapa kilo jadi bisa menanak nasi sendiri. Lumayan, buat pengiritan .....

byuh! berantakan banget! :)
artinya saya punya teman... :D

hikhikhik, itu poto ngambil dr internet kok. adapun rumah sendiri ya nggak separah itu. cuman ya cukup nggilani juga, hahaha ....

alangkah merananya dirimu, bagaimana si udin yang menjadi bujangan lagi, gak liar kan?

hahaha.. sori, mas.. jadi pengen ketawa liat penderitaanmu.. hihi..
Eh, tapi kenapa gak nge-laundry aja??
Kan tau beres.. :p
*ketauan deh kalo gw males nyuci..*

laundry ? wah gak punya duit dik. obyekan lg seret nih ....

I read over your blog, and i found it inquisitive, you may find My Blog interesting. My blog is just about my day to day life, as a park ranger. So please Click Here To Read My Blog

http://www.juicyfruiter.blogspot.com

Hehehehe typical cowo banget yah...kadang ta pikir2...cuman kayak pindah dari diurus ibu terus di urus istri ;) salam kenal dari Frankfurt :)

diurus ibu ? no way ... saya dulu sebenernya termasuk cowok mandiri lho (hehehe, kayak bank). tp mgkn skrg udah bosen mandiri jd minta diurusin sama istri, hahaha ....

Post a Comment

About me

  • Buruh pocokan dengan penghasilan pas-pasan dan ketertarikan (yang menjurus pada obsesif) pada internet, sejarah Perang Saudara Amerika, bangunan-bangunan tua (terutama yang sudah tidak terurus), komik, wayang orang, ejaan lama dan barang gratisan.