« Home | Sore-sore dengan Jazz eh ... Jezz » | I'm f**kin' Riiiiiiiichhhhhh ........... » | Korban Konsumtivisme » | Korban » | US Wars Part 1 » | The Mac Syndrome » | Misscomunication » | Identity Crisis » | Pintaku » | Malam Penantian Panjang, Sepi dan Tak Berteman »

Gara-gara Teknologi Digital

Sori, bukannya saya sok canggih. Saya cuman pegawe pocokan kasta paling rendah di institut tempat saya bernaung. Jadi gaya hidup digital yang saya maksud bukannya model seorang pakar yang ngingu alias memelihara, konon, sampai delapan biji antena parabola dan entah berapa televisi dalam rumahnya. Gaya hidup digital saya yaaa sekadar bekerja (baik yang memerlukan banyak tulis menulis atau tidak) dengan komputer (baik di rumah sendiri atau di kampus), sedikit-sedikit tengok internet atau kirim hasil atau perkembangan kerjaan via ftp atau e-mail. All in all, ya tidak canggih canggih amat lah, hehehe ……. Tapi setidak canggihnya pekerjaan saya, tetep ada beberapa benda yang, saking sudah cukup lama tidak digunakan, saya jadi agak lupa. Lupa membawa, lupa menaruh, lupa tidak membeli bahkan lupa cara menggunakannya ! Berikut ini list-nya :

1. Lem
Di era digital ini lem dipake buat nempel apa ? Lha kalo mau ‘nempel’ lampiran via e-mail kan tinggal diklik saja (just a click away, kata orang bule). Jadi wajar kalo benda ini sering tidak masuk daftar prioritas masuk tas. Untungnya istri punya hobi kerajinan melipat dan menempel kertas sehingga masih melestarikan benda prasejarah ini hehehe ….. Oya gara-gara suka lupa bawa lem ini ternyata cukup nyusahin juga kalo mau ngirim sesuatu secara konvensional alias lewat snail mail via PT Pos Indonesia (misal lamaran kerja). Meskipun kantor pos menyediakan lem juga cuma bentuknya itu lho yang nggilani, mirip (maaf) umbel atau ingus. Sudah nggilani ternyata daya lekatnya juga payah. Ya maklum gratisan …

2. Alat tulis
Yang ini rada kebangeten, karena dulu alat inilah yang paling sering saya gunakan. Sekarang rasanya menulis pake bolpoin atau pinsil atau spidol rada panjang sedikit kok sulit banget. Walhasil tulisan saya jadi pating plethot, soalnya alat tulis paling sering dipake cuman buat tanda tangan. Jadi alat tulis lebih sering cuma jadi penghuni tas saja, dikeluarkan dan dipakai kadang-kadang saja dan sering juga bikin surprise karena ketika dibutuhkan ternyata sudah macet atau tinta habis (untuk ballpoint atau spidol) atau putung bin bujel (untuk pinsil).

3. Cairan koreksi
Barang yang sering disalahkaprahkan sebagai tipp-ex ini sebenernya dari dulu jaman masih sekolah juga jarang dipake dan jarang dibeli. Soalnya mahal, dan kebiasaan dari dulu kalo ada tulisan yang salah ya main coret aja, kecuali kalo ngisi formulir atau daftar isian lain yang resmi bin formal. Tapi gak tau kenapa, beberapa waktu yang lalu istri saya inisiatif beli cairan koreksi ini. Ya lumayan, jadi bisa minjem hahaha .......

4. Penghapus
Saya sebenarnya suka menggambar, cuma sayangnya gambar saya jelek hahaha ... Maka itu barang ini agak jarang dipakai. Sebenernya dulu, waktu masih SD sampe SMA, saya masih memakai penghapus baik untuk menggambar bidang-bidang 3 dimensi di pelajaran Trigonometri(sewaktu di SMP & SMA) maupun untuk menggambar bebas. Tapi semenjak tahu bahwa ilmu penggambaran saya (terutama untuk bikin anatomi orang) tidak maju-maju (bahkan makin parah) akhirnya saya putuskan pensiun dini dari kegiatan gambar menggambar. Dus, sang benda karet ini pun terlupakan. Baru-baru ini saya mulai menekuni kegiatan menggambar lagi, tapi tidak otomatis sang penghapus jadi ikut nge-trend, soalnya saya lebih banyak nggambar pake perangkat lunak Photoshop. Jadi sori ya pus ... (panggilan buat penghapus, hihihi).

5. Penjepit kertas alias paper clip
Secara jujur saya akui bahwa saya sebetulnya masih butuh benda ini. Penjepit kertas atau paper clip atau sering saya singkat saja (dan tentu saja salah) sebagai klip (bukan vidio klip lho) sangat dibutuhkan untuk merapikan dokumen(tentu dokumen yang berbentuk kertas), utamanya pada saat saya mengirim lamaran kerja atau beasiswa (yang sampai sekarang belum ada yang tembus, sigh ...). Dulu sekali, saya pernah beli satu kotak penjepit kertas ini dan saya tempatkan di tas saya untuk jaga-jaga siapa tau perlu mendadak, cuma sayangnya karena kotak yang dipakai kurang canggih dan ergonomis (halah, ini ngomong apa sih ?) jadinya kumpulan klip tersebut pada mawut semua di kantong depan tas saya dan pada akhirnya (bisa ditebak) satu demi satu pada menghilang.

6. Penggaris
Karena saya sangat antipati dan agak trauma dengan pelajaran Trigonometri, dengan senang hati saya lupakan penggaris (dan kompanyonnya, yaitu busur derajat). Untungnya, saya dulu kuliah di jurusan yang tidak mengharuskan pegang-pegang penggaris dan busur derajat. Thanks God ...

Pak!
Saya tau gunanya mereka smua!!

penggaris: untuk menggaris
penghapus: untuk menghapus
lem: untuk mengelem
penjepit kertas: untuk menjepit kertas
alat tulis: untuk menulis
cairan koreksi: untuk mengoreksi

heheheh.. :D

Post a Comment

About me

  • Buruh pocokan dengan penghasilan pas-pasan dan ketertarikan (yang menjurus pada obsesif) pada internet, sejarah Perang Saudara Amerika, bangunan-bangunan tua (terutama yang sudah tidak terurus), komik, wayang orang, ejaan lama dan barang gratisan.