« Home | Identity Crisis » | Pintaku » | Malam Penantian Panjang, Sepi dan Tak Berteman » | Hatimu (?) » | Jarum Hujan » | Senjaku, sendiriku » | Perjalanan » | Api,Api,Api !!! » | Mangir » | A Brief Discussion about Most Ancient Lie »

Misscomunication

Beberapa hari ini telepon seluler saya (lihat gambar samping) bener-bener bikin jengkel yang punya. Bagaimana tidak, itu alat komunikasi mobile suka tiba-tiba mati tanpa permisi. Jadi selalu banyak keluhan dan makian yang diterima empunya terkait dgn kesulitan berkomunikasi. Adapun saya cuma bisa meringis penuh rasa bersalah-tapi-apa-boleh-buat (hihihi, gaya bahasa Romo Mangun dibawa-bawa ...).
Tambahan lagi, keypad-nya yang udah diganti sebanyak dua kali sekarang kok berasa keras betul. Tiap ngetik sms jadi banyak salahnya. Tiga hari yang lalu hampir saja ponsel saya banting ke tembok. Gara-garanya saya lagi kesusu pengin menghubungi orang, eh tau-tau baterenya tewas. Untung otak saya masih waras sehingga tidak sampai melakukan perbuatan sia-sia tersebut, di samping kalkulasi otak bahwa mengeluarkan duit untuk ganti ponsel di saat keuangan lagi kritis kayak gini adalah suatu kebodohan :P.
Kalau menuruti nafsu, pengen rasanya saya ganti ponsel dengan yang di bawah ini :

atau setidaknya ini :

Ada yang mau ngasih duit (setidaknya) Rp 3,5 juta ? Hehehe ......

mudah2an terkabul ponsel2 indah bertaburan!!

kelingan biyen pas nembe kelangan HP. kanca2 ngeluh gak duwe pulsa.

Lha aku duwe pulsa 400 ewu rupiah gak duwe HP..

Motorola C115 (code name doraemon)wae dari maret 2005 sampai sekarang masih dipake...
ngechargenya 1 minggu sekali pula... opo ra nggumun..
ketemu juga akhirnya tulisanmu mas.

hehehe, akhirnya terkabul juga punya henpon yg kedua itu. sementara s55-nya malah udah diangkut maling :P

Post a Comment

About me

  • Buruh pocokan dengan penghasilan pas-pasan dan ketertarikan (yang menjurus pada obsesif) pada internet, sejarah Perang Saudara Amerika, bangunan-bangunan tua (terutama yang sudah tidak terurus), komik, wayang orang, ejaan lama dan barang gratisan.